Mengawal gagasan, peristiwa dan informasi Sulawesi Barat [ Beranda ] [ Tentang : Redaksi | Sulbar ] [ Hubungi Kami ] [ Menulislah disini ! ] [ Pedoman Pemberitaan ]

SulbarDOTcom
Kalindaqdaq (Pantun Mandar) :

"Menangi kaccang tunggara Menangi na sumobal Tanda mokau Tuali di lolangan."
Semakin kencang angin tenggara Semakin layar terkembang Suatu pertanda pantang mundur Balik surut dari samudera luas
PERISTIWA
KKI Ditutup, Telorkan Sembilan Rekomendasi
SulbarDOTcom - KKI Ditutup, Telorkan Sembilan Rekomendasi


 Sabtu, 5 Desember 2015 21:26:50  | Dibaca : 271 kali
 
Sulbar.com - Kongres Kesenian Indonesia (KKI) ke III Tahun 2015 yang menghadirkan 600 seniman dari seluruh penjuru tanah air dan diikuti pula oleh sejumlah seniman asal Sulbar, sebagaimana diberitakan sebelumnya oleh SulbarDOTcom yang berlangsung 1-5 Desember 2015 di Hotel Panghegar Bandung akhirnya ditutup, Jumat malam 4 Desember 2015 lalu dan menghasilkan 9 rekomendasi.

Rekomendasi yang kemudian disebut sebagai Deklarasi Bandung itu, merupakan keputusan kongres yang akan segera diserahkan ke pemerintah untuk ditindak lanjuti.

Rekomendasi soal regulasi, mandat kongres menginginkan adanya Undang-undang tentang kesenian untuk memastikan dukungan pemerintah terhadap tumbuhnya ekosistem kesenian yang sehat dan berkelanjutan. Ekosistem seni tersebut terkait dengan mata rantai yang mencakup pendidikan, penciptaan, mediasi dan apresiasi seni.

Sedang dukungan yang dimaksud adalah terkait dengan pengembangan ataupun pengadaan infrastruktur melalui dukungan pendanaan yang cukup, seperti fasilitasi pusat-pusat kesenian, ruang-ruang publik, kelembagaan atau organisasi kesenian, jejaring kelembagaan, dan merancang peta jalan (road map) kebijakan kesenian, serta menjamin kebebasan berekspresi dan operasionalisasi kegiatan-kegiatan kesenian agar berlangsung baik pula merata.

Payung hukum itu juga sekaligus untuk memperbaiki Undang-undang tentang perfilman dan mengkaji ulang rancangan Undang-undang tentang kebudayaan.

Rekomendasi kedua tentang pemetaaan ekosistem kesenian, kemudian tentang infrastruktur kesenian, kelembagaan dan politik anggaran kesenian. Sedang rekomendasi kelima memuat tentang pendidikan kesenian yang mengharuskan mengandung muatan lokal (lokal content). Peserta kongres juga menginginkan adanya sistem pusat data, dokumentasi, dan informasi yang terbuka dan mudah diakses publik untuk pengembangan dan pemeliharaan kekayaan seni.

Sementara itu, rekomendasi ke tujuh memuat tentang jejaring kesenian nasional dan dunia, kemudian rekomendasi pembentukan sekretariat kerja kongres kesenian Indonesia 2015 untuk mengawal implementasi hasil dari kongres. Termasuk di dalamnya lampiran yang berupa usulan program hasil rapat sidang komisi dan pleno KKI.

[MRX/MRX]
 
 

ARTIKEL TERKAIT
 
KOMENTAR
 
Tulis Komentar
Nama :
Email :
URL :
Komentar :
   
   
   
     
 MAIN MENU
> Home
> How to go to SULBAR
v Accomodation :
   - Hotel
   - Rumah Makan (Restaurant)
> Obyek Wisata (Destination)
> Kalender Wisata (Event Calendar)
> Directory
> Peluang Investasi (Investment)
> Perpustakaan Online (Library)
v Pemerintahan (Gov) :
   - Aparatur Pemerintah (Gov Officer)
   - Tender Online / eProcurement

 

 

Email : info [at] sulbar.com | Email Redaksi : redaksi [at] sulbar.com

Situs ini merupakan situs berita online independen seputar wilayah Sulawesi Barat
This site is an independent online news sites around the area of West Sulawesi

copyright © 2004 - 2017 SulbarDOTcom - http://www.sulbar.com/

Online sejak 16-okt-2004

Saat ini orang Online.
Jumlah pengunjung : 524,211

web server monitoring service RSS